Perbedaan Antara Waktu dan Suhu Curing Epoxy

Perbedaan Antara Waktu dan Suhu Curing Epoxy

Jika Anda mengerjakan lantai berkualitas tinggi, pelapis epoksi biasanya diterapkan untuk menahan korosi dan karena merekat mulus dengan permukaan yang ada, menciptakan permukaan tahan lama yang akan bertahan selama bertahun-tahun. Ini tahan slip, tahan goncangan, dan kurang abrasif, membuatnya lebih baik daripada jenis lantai industri lainnya. Tapi resin epoksi perlu disembuhkan yang pada dasarnya mengubah bahan cair menjadi padat. Tetapi penting untuk memahami ilmu di balik proses penyembuhan. Tetapi seluruh proses membutuhkan waktu sebelum mencapai kekuatan puncaknya. Dan waktu pengerasan ini bervariasi dari satu merek ke merek lainnya. Suhu juga memengaruhi proses karena epoksi lebih cepat sembuh dalam suhu hangat.

Waktu Pengeringan Epoksi

Di antara banyak manfaat resin epoksi, ada satu fakta yang tidak dapat dihindari bahwa mereka tidak mudah untuk dikerjakan karena tidak semua resin epoksi diciptakan sama. Saat mengerjakan proyek epoksi, penting untuk memahami ilmu di baliknya dan waktu pengeringan. Waktu pengerasan epoksi terutama bergantung pada merek epoksi yang Anda gunakan untuk aplikasi tertentu. Beberapa orang ingin mengampelas resin mereka atau memindahkan potongan mereka ke lokasi lain. Jadi, jika epoksi tidak sepenuhnya sembuh maka tindakan tersebut dapat merusak prosesnya. Biasanya, Anda dapat mengharapkan epoksi Anda sepenuhnya diatur dalam waktu sekitar 72 jam memberi atau menerima. Anda bisa mempercepat proses curing dengan menggunakan panas tambahan di luar suhu ruangan. Jika Anda menggunakan epoksi padat 100 persen, Anda dapat memperkirakannya akan siap dalam waktu sekitar 18 jam atau kurang.

Suhu Curing Epoxy

Resin dibuat untuk duduk selama beberapa jam pada suhu kamar. Aturan umumnya adalah menjaga suhu lembab dan hangat untuk mempercepat waktu pengeringan epoksi. Anda dapat menambahkan lampu penghangat untuk memberikan lebih banyak kehangatan pada ruangan Anda sehingga ruangan berada pada suhu sekitar 70 hingga 80 derajat. Dan perhatikan gelembung apa pun di permukaan saat memantau epoksi Anda setelah menuangkan dengan senapan panas atau obor. Tetapi jangan menerapkan metode ini pada permukaan terlalu lama karena dapat menyebabkan retakan atau perubahan warna pada permukaan atau area yang terbakar. Jika lapisan epoksi tebal, Anda membutuhkan lebih banyak panas yang menghasilkan reaksi lebih cepat. Panas mempercepat reaksi kimia komponen epoksi. Beberapa resin diformulasikan untuk menyembuhkan pada suhu rendah sekitar 35 derajat.

Perbedaan antara Waktu dan Suhu Curing Epoxy

Faktor

– Waktu dan suhu adalah faktor yang sangat vital yang berperan dalam proses curing epoksi karena tidak mudah untuk dikerjakan karena tidak semua resin epoksi dibuat sama. Waktu pengerasan epoksi sebagian besar bergantung pada merek epoksi yang Anda gunakan untuk aplikasi tertentu. Demikian pula, suhu merupakan faktor yang sama pentingnya yang sangat mempengaruhi waktu pengerasan resin epoksi. Jadi memahami ilmu di balik penyembuhan itu penting.

Waktu/Suhu Ideal

– Biasanya, Anda dapat mengharapkan epoksi Anda sepenuhnya diatur dalam waktu sekitar 72 jam memberi atau menerima. Anda bisa mempercepat proses curing dengan menggunakan panas tambahan di luar suhu ruangan. Tetapi kebanyakan epoksi membutuhkan waktu sekitar 7 hari sebelum sembuh sepenuhnya. Panas mempercepat reaksi kimia komponen epoksi. Beberapa resin diformulasikan untuk menyembuhkan pada suhu rendah sekitar 35 derajat. Tetapi suhu ideal untuk epoksi mencapai potensi maksimumnya dan mengering dengan sempurna adalah 65 hingga 80 derajat.

Waktu Curing Epoxy vs. Suhu: Bagan Perbandingan

Ringkasan

Waktu pengerasan epoksi sebagian besar bergantung pada merek epoksi yang Anda gunakan untuk proyek Anda. Sementara beberapa epoksi padat memiliki waktu pengerasan tidak lebih dari 48 jam, resin seni memiliki waktu kerja super cepat 30 menit. Suhu sangat mempengaruhi waktu curing epoksi. Jadi, Anda bisa mempercepat proses curing dengan menggunakan panas tambahan di luar suhu ruangan. Suhu ideal untuk menyembuhkan epoksi adalah antara 65 dan 80 derajat. Produk itu sendiri memainkan peran penting dalam waktu curing. Namun Anda dapat mengharapkan hasil yang lebih cepat dengan menciptakan lingkungan yang lembap karena epoksi membutuhkan panas untuk mengeras.

Apakah suhu memengaruhi penyembuhan epoksi?

Suhu merupakan faktor vital yang sangat mempengaruhi waktu curing resin epoksi. Suhu yang lebih hangat menyebabkan waktu pengerasan epoksi lebih cepat.

Apakah panas atau dingin menyembuhkan epoksi lebih cepat?

Panas mempercepat proses penyembuhan epoksi. Suhu ruangan yang ideal untuk pengerasan epoksi adalah 60 hingga 80 derajat. Ini adalah suhu ideal agar epoksi mencapai potensi penuhnya.

Apa perbedaan antara waktu yang ditetapkan dan waktu penyembuhan?

Waktu yang ditetapkan untuk epoksi biasanya 12 hingga 48 jam, tetapi untuk mencapai penyembuhan kimia penuh, dibutuhkan sekitar 7 hari atau kurang tergantung pada merek epoksi dan kondisi pengawetan.

Berapa waktu penyembuhan penuh untuk epoksi?

Biasanya, sebagian besar epoksi sembuh total dalam waktu seminggu. Rata-rata, Anda dapat mengharapkannya dapat digunakan dalam 72 jam. Tetapi waktu pengerasan dapat bervariasi dari satu merek ke merek lainnya. Ketika sudah sembuh total, Anda akan tahu pasti. Pada saat itu Anda bahkan tidak dapat membuat penyok dengan thumbnail Anda.

Apakah epoksi menyembuhkan lebih lambat dalam cuaca dingin?

Aturan umumnya adalah bahwa epoksi lebih cepat mengeras dalam suhu lembab dan hangat, kecuali diformulasikan secara khusus untuk penggunaan cuaca dingin. Umumnya panas mempercepat proses penyembuhan epoksi.

Pada suhu berapa epoksi menyembuhkan paling baik?

Epoksi mencapai potensi tertingginya saat diawetkan pada suhu sedang antara 60 hingga 80 derajat. Ini adalah suhu yang sempurna agar epoksi mengeras dan merekat dengan mulus.

Sagar Khillar adalah penulis konten/artikel/blog produktif yang bekerja sebagai Pengembang/Penulis Konten Senior di perusahaan layanan klien terkenal yang berbasis di India. Dia memiliki keinginan untuk meneliti berbagai topik dan mengembangkan konten berkualitas tinggi untuk menjadikannya bacaan terbaik. Berkat hasratnya untuk menulis, ia memiliki lebih dari 7 tahun pengalaman profesional dalam menulis dan mengedit layanan di berbagai platform cetak dan elektronik.

Di luar kehidupan profesionalnya, Sagar suka berhubungan dengan orang-orang dari budaya dan asal yang berbeda. Bisa dibilang dia penasaran secara alami. Dia percaya setiap orang adalah pengalaman belajar dan itu membawa kegembiraan tertentu, semacam rasa ingin tahu untuk terus berjalan. Ini mungkin terasa konyol pada awalnya, tetapi itu membuat Anda santai setelah beberapa saat dan membuat Anda lebih mudah untuk memulai percakapan dengan orang asing – itulah yang dia katakan.”

Posting terbaru oleh Sagar Khillar (melihat semua)

Perbedaan Pencarian Antara.net :

Google

Pencarian Khusus

Memuat…

Email Posting Ini Email Posting Ini : Jika Anda menyukai artikel ini atau situs kami. Tolong sebarkan beritanya. Bagikan dengan teman / keluarga Anda.

Ditulis oleh : Sagar Khillar. dan diperbarui pada 2022, 22 Desember

Referensi :

[0]Elis, Bryan. Kimia dan Teknologi Epoxy Resin. Berlin, Jerman: Springer Science & Business Media, 2012. Cetak

[1]Sharma, Pooja. Resin Epoksi, Jenis dan Bahan Pengawetnya. California, Amerika Serikat: Lap Lambert Academic Publishing, 2013. Cetak

[2]Mei, Clayton. Resin Epoksi: Kimia dan Teknologi, Edisi Kedua. Oxfordshire, Inggris Raya: Routledge, 2018. Cetak

Artikel di DifferenceBetween.net adalah informasi umum, dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan nasihat profesional. Informasinya adalah “SEBAGAIMANA ADANYA”, “DENGAN SEMUA KESALAHAN”. Pengguna menanggung semua risiko penggunaan, kerusakan, atau cedera. Anda setuju bahwa kami tidak bertanggung jawab atas kerusakan apa pun.

Author: Jordan Morgan