Perbedaan Antara Kimchi dan Sauerkraut

Perbedaan Antara Kimchi dan Sauerkraut

Hampir semua orang tahu betapa enak dan harumnya makanan fermentasi. Fermentasi tidak hanya menjaga rasa, aroma, dan warna alami sayuran tetap utuh, tetapi juga mempertahankan nutrisi esensialnya. Ide mengawetkan makanan dalam toples kaca bukanlah hal baru. Faktanya, fermentasi telah menjadi salah satu tren dapur terpanas selama bertahun-tahun. Dan ada banyak manfaat kesehatan dari makan sayuran yang difermentasi. Dua dari makanan fermentasi yang paling populer adalah kimchi dan sauerkraut, keduanya dibuat dengan mengasinkan daun kubis segar (dan sayuran lainnya). Meski tampak sangat mirip, sauerkraut dan kimchi berasal dari asal yang berbeda.

Kimchi

Kimchi adalah salah satu makanan fermentasi favorit masyarakat yang terbuat dari berbagai sayuran seperti kubis napa, lobak daikon (juga dikenal sebagai lobak Jepang dan lobak Cina), daun bawang, dan terkadang, wortel. Kimchi pada dasarnya adalah lauk tradisional Korea yang terbuat dari sayuran yang difermentasi. Dari nasi goreng kimchi hingga kentang goreng kimchi, telur dadar kimchi, ada banyak cara untuk menggunakan benda ini. Kimchi terbuat dari sayuran yang difermentasi menggunakan proses yang disebut fermentasi asam laktat. Asal usul kimchi sudah ada sejak ribuan tahun yang lalu. Meski teknik produksi dan rasa kimchi telah berevolusi dari waktu ke waktu, prinsip dasarnya tetap sama. Ini pada dasarnya adalah kol yang difermentasi dengan bumbu tambahan seperti jahe, bawang putih, dan bumbu cabai Korea.

kol parut

Sauerkraut adalah kata Jerman untuk kubis yang difermentasi, asin, dan diparut. Proses fermentasi yang sama yang digunakan untuk membuat kimchi digunakan untuk membuat sauerkraut. Meskipun hidangan tersebut sebagian besar dikaitkan dengan budaya Jerman, aslinya berasal dari Tiongkok dan kemudian diambil di negara-negara Eropa tengah. Sauerkraut adalah seni memfermentasi dan mengawetkan sayuran yang telah ada sejak ribuan tahun yang lalu. Cara membuatnya cukup mudah dan hanya membutuhkan garam, kol, dan waktu. Terkadang, bahan lain juga ditambahkan, seperti apel, buah juniper, atau biji jintan. Sauerkraut adalah sayuran terpenting di Kekaisaran Romawi dan dianggap memiliki nilai pengobatan. Ini memiliki manfaat kesehatan yang sulit disangkal.

Perbedaan antara Kimchi dan Sauerkraut

Asal

– Nah, persepsi umum adalah bahwa asinan kubis milik budaya Jerman karena merupakan kombinasi dari kata Jerman ‘sauer’ yang berarti asam dan ‘kraut’ yang berarti kubis. Tapi itu tidak benar-benar ditemukan oleh orang Jerman. Faktanya, asinan kubis diyakini berasal hampir 2.000 tahun yang lalu di Tiongkok kuno. Buruh Cina yang bekerja di Tembok Besar Cina sebenarnya diberi makan sayuran yang difermentasi. Kimchi, di sisi lain, adalah lauk Korea yang berumur ribuan tahun. Ini dimulai sebagai tradisi untuk menyimpan dan mengawetkan sayuran selama musim dingin ketika banyak orang Korea meninggal karena kelaparan.

Bahan

– Nah, kimchi dan sauerkraut adalah makanan fermentasi populer yang dibuat dengan mengawetkan daun kubis segar dan sayuran lain dengan bakteri asam laktat. Meski terlihat sangat mirip, ada perbedaan halus di antara keduanya. Kimchi terbuat dari berbagai sayuran seperti kubis napa, lobak lobak, daun bawang, dan terkadang, wortel. Bumbu tambahan juga ditambahkan, seperti jahe, bawang putih, daun bawang, cabai, dll. Sauerkraut, sebaliknya, secara tradisional dibuat dari kubis mentah yang diiris halus dan garam.

Rasa

– Salah satu perbedaan utama antara keduanya adalah rasa / rasa. Kimchi memiliki rasa asam pedas dengan umani yang nyata. Renyah dan berkisar dari manis dan asam hingga pedas tergantung pada sejumlah faktor seperti bahan apa yang digunakan dan sudah berapa lama difermentasi. Rasanya kaya dan kompleks, dan inilah alasannya populer di seluruh dunia. Sauerkraut, di sisi lain, seperti kimchi tanpa bumbu pedas. Asinan kubis tradisional pedas dan asam dan memiliki profil rasa yang jauh lebih asam karena waktu fermentasi yang lama.

Kimchi vs. Sauerkraut: Bagan Perbandingan

Ringkasan

Sauerkraut terbuat dari kubis mentah yang diiris halus dan garam, yang membuatnya menjadi pengganti yang bagus untuk kimchi Korea. Yah, keduanya terlihat mirip tetapi perbedaan utama antara keduanya adalah sauerkraut dibumbui dengan ringan sedangkan kimchi menggunakan bumbu tambahan seperti jahe, bawang putih, daun bawang, cabai, dll. Soal rasa, kimchi lebih asin, lebih renyah, dan kurang. asam daripada rekan Jermannya. Terkadang, bahan lain juga ditambahkan ke dalam sauerkraut, seperti apel, buah juniper, atau biji jintan. Juga, sauerkraut memfermentasi lebih lama dari kimchi.

Mana yang lebih sehat kimchi atau sauerkraut?

Keduanya merupakan makanan fermentasi sehat yang terbuat dari kubis namun dengan bahan yang sedikit berbeda. Kimchi mengandung lebih banyak kandungan probiotik daripada sauerkraut, sehingga memiliki lebih banyak manfaat probiotik. Kimchi juga dibuat dari berbagai jenis sayuran dengan bumbu atau bumbu yang berbeda.

Apakah kimchi dan asinan kubis itu sama?

Kimchi adalah bahasa Korea dan sauerkraut pada dasarnya adalah bahasa Cina. Selain rasa dan penampilannya, keduanya merupakan makanan fermentasi populer yang dibuat dengan mengawetkan daun kol segar.

Mengapa kimchi memiliki lebih banyak probiotik daripada sauerkraut?

Kimchi difermentasi menggunakan fermentasi asam laktat yang menggunakan bakteri lactobacilli yang sama yang ditemukan dalam yoghurt dan produk susu fermentasi lainnya.

Bisakah Anda mengganti sauerkraut dengan kimchi?

Sauerkraut adalah hidangan kubis dan bumbu yang difermentasi, yang membuatnya menjadi pengganti kimchi yang baik. Tapi kimchi menawarkan lebih banyak manfaat kesehatan dan kaya rasa karena mengandung lebih banyak bahan daripada sauerkraut.

Apakah kimchi sebaiknya dimakan panas atau dingin?

Anda bisa makan kimchi langsung dari kulkas. Paling baik dimakan saat dingin, tetapi biasanya pada suhu kamar.

Apa yang disebut kimchi dalam bahasa Inggris?

Kimchi pada dasarnya mengacu pada sayuran yang difermentasi, terutama kubis, dan mengandung garam dan sayuran berbumbu lainnya, seperti kubis napa, lobak lobak, daun bawang, dan terkadang, wortel.

Sagar Khillar adalah penulis konten/artikel/blog produktif yang bekerja sebagai Pengembang/Penulis Konten Senior di perusahaan layanan klien terkenal yang berbasis di India. Dia memiliki keinginan untuk meneliti berbagai topik dan mengembangkan konten berkualitas tinggi untuk menjadikannya bacaan terbaik. Berkat hasratnya untuk menulis, ia memiliki lebih dari 7 tahun pengalaman profesional dalam menulis dan mengedit layanan di berbagai platform cetak dan elektronik.

Di luar kehidupan profesionalnya, Sagar suka berhubungan dengan orang-orang dari budaya dan asal yang berbeda. Bisa dibilang dia penasaran secara alami. Dia percaya setiap orang adalah pengalaman belajar dan itu membawa kegembiraan tertentu, semacam rasa ingin tahu untuk terus berjalan. Ini mungkin terasa konyol pada awalnya, tetapi itu membuat Anda santai setelah beberapa saat dan membuat Anda lebih mudah untuk memulai percakapan dengan orang asing – itulah yang dia katakan.”

Posting terbaru oleh Sagar Khillar (melihat semua)

: Jika Anda menyukai artikel ini atau situs kami. Tolong sebarkan beritanya. Bagikan dengan teman / keluarga Anda.

Mengutip
APA 7
Khillar, S. (2022, 9 Desember). Perbedaan Antara Kimchi dan Sauerkraut. Perbedaan Antara Istilah dan Objek yang Mirip. http://www.differencebetween.net/object/comparisons-of-food-items/difference-between-kimchi-and-sauerkraut/.

MLA 8
Khillar, Sagar. “Perbedaan Antara Kimchi dan Sauerkraut.” Perbedaan Antara Istilah dan Objek yang Mirip, 9 Desember 2022, http://www.differencebetween.net/object/comparisons-of-food-items/difference-between-kimchi-and-sauerkraut/.

Author: Jordan Morgan