Perbedaan Antara Ekowisata dan Pariwisata Berkelanjutan

Perbedaan Antara Ekowisata dan Pariwisata Berkelanjutan

Ada peningkatan yang stabil dalam permintaan ekowisata dan pariwisata berkelanjutan selama beberapa tahun terakhir. Selain itu, bencana alam yang terus meningkat seperti gempa bumi, tsunami, banjir, dan wabah virus mematikan seperti COVID, Ebola, dan Flu Babi, telah membuat banyak negara khawatir. Dalam hal ini, pembuat kebijakan telah mulai mengerjakan teknik pemasaran baru untuk melindungi citra organik tujuan wisata. Ekowisata dan pariwisata berkelanjutan adalah dua bentuk pariwisata atau bisa dikatakan praktik pariwisata lahir dari gagasan pariwisata berkelanjutan. Tapi meski terdengar mirip, mereka tidak sama. Untuk mengetahui lebih lanjut, teruslah membaca.

Apa itu Ekowisata?

Anda mungkin pernah mendengar istilah ekowisata, tetapi tahukah Anda apa arti sebenarnya dan bagaimana pengaruhnya terhadap pariwisata. Ekowisata adalah bentuk pariwisata yang agak unik yang, dalam banyak kasus, merupakan salah satu contoh terbaik dari pariwisata berkelanjutan. Ekowisata adalah tentang mengunjungi atraksi alam atau tempat-tempat alami, dan melakukannya dengan cara yang bertanggung jawab dan berkelanjutan. Ekowisata telah tumbuh sebagai konsekuensi dari ketidakpuasan terhadap bentuk-bentuk pariwisata konvensional yang telah mengabaikan unsur-unsur sosial dan ekologi daerah asing demi pendekatan yang lebih menghasilkan uang untuk pariwisata. Hector Ceballos- Lascuráin, seorang arsitek Meksiko, pertama kali menciptakan istilah tersebut pada awal 1980-an. Jadi, ekowisata pada dasarnya adalah tentang perjalanan ke kawasan alami dengan tujuan untuk mengagumi alam/satwa liar serta budaya tradisional yang berlaku di kawasan tersebut.

Apa itu Pariwisata Berkelanjutan?

Pariwisata berkelanjutan adalah bentuk pariwisata yang mencakup pengalaman wisata yang lengkap dengan mempertimbangkan aspek sosial, ekonomi, dan lingkungan pengembangan pariwisata dari perspektif yang sangat lokal hingga sangat global. Tapi, pariwisata berkelanjutan adalah istilah yang menurut banyak orang tidak jelas dan sering disalahpahami. Orang sering mengacaukan pariwisata berkelanjutan dengan ekowisata. Ini pada dasarnya mengacu pada praktik berkelanjutan seperti masing-masing budaya lokal, melestarikan sumber daya, mendukung bisnis lokal yang melestarikan warisan budaya, dan mendukung ekonomi lokal dengan membeli barang-barang lokal. Jadi, pariwisata berkelanjutan adalah tentang memberikan pengalaman wisata yang otentik sambil menghormati tempat, orang-orangnya, dan budaya mereka.

Perbedaan antara Ekowisata dan Pariwisata Berkelanjutan

Definisi

– Ekowisata agak mirip dengan pariwisata berkelanjutan karena berfokus pada dampak positif saat bepergian. Bahkan kedua istilah tersebut telah digunakan secara bergantian, tetapi keduanya tidak sama. Ekowisata berarti membuat tempat yang lebih baik bagi masyarakat untuk hidup dengan melestarikan lingkungan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat lokal. Pariwisata berkelanjutan adalah jenis pariwisata yang mencakup pengalaman wisata lengkap dengan tetap menghormati tempat, orang-orangnya, dan budaya mereka.

Objektif

– Ekowisata pada dasarnya adalah tentang perjalanan ke daerah alami dengan tujuan mengagumi alam / satwa liar serta budaya tradisional yang berlaku di daerah tersebut. Idenya adalah untuk fokus pada penyatuan komunitas lokal, konservasi, dan pembangunan berkelanjutan melalui praktik perjalanan yang bertanggung jawab. Tujuan dari pariwisata berkelanjutan adalah untuk mengurangi dampak negatif dari perjalanan budaya lokal masing-masing, melestarikan sumber daya, mendukung bisnis lokal yang melestarikan warisan budaya, dan mendukung ekonomi lokal dengan membeli barang-barang lokal.

Ekowisata vs. Pariwisata Berkelanjutan: Grafik Perbandingan

Ringkasan

Baik ekowisata dan pariwisata berkelanjutan mengacu pada praktik perjalanan yang bertanggung jawab dengan tujuan untuk memberikan dampak berkelanjutan atau dampak positif pada komunitas yang Anda kunjungi. Anda dapat melakukannya dengan menghormati dan mendukung komunitas lokal dengan cara yang memengaruhi kehidupan, mata pencaharian, dan ekologi mereka. Pemerintah dan badan-badan lokal harus sama-sama berkontribusi pada konservasi warisan budaya mereka dan alam sekitar tempat itu. Pariwisata berkelanjutan adalah tentang apa yang dilakukan seorang pelancong untuk mengurangi dampaknya terhadap planet ini secara keseluruhan sedangkan ekowisata mengacu pada segmen pariwisata khusus yang berfokus pada konservasi ekologis dan mendidik pengunjung tentang lingkungan lokal.

Apa perbedaan antara ekowisata dan pariwisata?

Ekowisata adalah bentuk pariwisata yang lebih bertanggung jawab yang peduli dengan pelestarian lingkungan dan menghormati warisan budaya masyarakat setempat. Pariwisata, dalam pengertian umum, tidak banyak memperhatikan kesejahteraan masyarakat lokal.

Apa kesamaan antara ekowisata dan pariwisata berkelanjutan?

Nah, keduanya mengacu pada praktik perjalanan yang bertanggung jawab dengan tujuan untuk memberikan dampak berkelanjutan atau dampak positif bagi komunitas yang Anda kunjungi. Ekowisata adalah salah satu contoh terbaik dari pariwisata berkelanjutan.

Apakah ekowisata bagian dari pariwisata berkelanjutan?

Ekowisata adalah area ceruk dalam pariwisata tentang mengunjungi atraksi alam atau tempat-tempat alami, dan melakukannya dengan cara yang bertanggung jawab dan berkelanjutan. Seperti pariwisata berkelanjutan, ekowisata membantu dalam pengembangan masyarakat dan melindungi lingkungan alam.

Apa saja contoh pariwisata berkelanjutan?

Salah satu contoh terbaik dari pariwisata berkelanjutan adalah resor Six Senses Fiji yang ramah lingkungan, yang sepenuhnya bertenaga surya dan beroperasi dengan model limbah rendah, dan menggunakan produk yang bersumber secara lokal. Contoh bagus lainnya adalah Feynan Ecolodge di Yordania, yang merupakan yang pertama dari jenisnya di Yordania dan menawarkan pengunjungnya sejumlah besar pengalaman otentik yang tertanam di alam.

Mengapa ekowisata tidak berkelanjutan?

Sementara ekowisata adalah praktik pariwisata berkelanjutan, hal itu dapat membahayakan lingkungan dan satwa liar yang seharusnya dilindungi. Ada juga risiko dampak lingkungan negatif dari pariwisata. Jadi, ekowisata tidak selalu berkelanjutan.

Sagar Khillar adalah penulis konten/artikel/blog produktif yang bekerja sebagai Pengembang/Penulis Konten Senior di perusahaan layanan klien terkenal yang berbasis di India. Dia memiliki keinginan untuk meneliti berbagai topik dan mengembangkan konten berkualitas tinggi untuk menjadikannya bacaan terbaik. Berkat hasratnya untuk menulis, ia memiliki lebih dari 7 tahun pengalaman profesional dalam menulis dan mengedit layanan di berbagai platform cetak dan elektronik.

Di luar kehidupan profesionalnya, Sagar suka berhubungan dengan orang-orang dari budaya dan asal yang berbeda. Bisa dibilang dia penasaran secara alami. Dia percaya setiap orang adalah pengalaman belajar dan itu membawa kegembiraan tertentu, semacam rasa ingin tahu untuk terus berjalan. Ini mungkin terasa konyol pada awalnya, tetapi itu membuat Anda santai setelah beberapa saat dan membuat Anda lebih mudah untuk memulai percakapan dengan orang asing – itulah yang dia katakan.”

Posting terbaru oleh Sagar Khillar (melihat semua)

: Jika Anda menyukai artikel ini atau situs kami. Tolong sebarkan beritanya. Bagikan dengan teman / keluarga Anda.

Mengutip
APA 7
Khillar, S. (2022, 6 Desember). Perbedaan Antara Ekowisata dan Pariwisata Berkelanjutan. Perbedaan Antara Istilah dan Objek yang Mirip. http://www.differencebetween.net/business/difference-between-ecotourism-and-sustainable-tourism/.

MLA 8
Khillar, Sagar. “Perbedaan Antara Ekowisata dan Pariwisata Berkelanjutan.” Perbedaan Antara Istilah dan Objek yang Mirip, 6 Desember 2022, http://www.differencebetween.net/business/difference-between-ecotourism-and-sustainable-tourism/.

Author: Jordan Morgan