Perbedaan Antara Antikoagulan dan Fibrinolitik

Perbedaan Antara Antikoagulan dan Fibrinolitik

Antikoagulan adalah zat yang menghentikan pembentukan bekuan sementara fibrinolitik bekerja untuk memecah gumpalan yang telah terbentuk.

Apa itu Antikoagulan?

Definisi:

Antikoagulan adalah zat kimia yang membantu mencegah pembekuan darah diproduksi dalam darah.

Cara kerja antikoagulan:

Beberapa antikoagulan bekerja dengan mengikat kofaktor enzim yang terlibat dalam pembekuan. Misalnya, heparin mengikat kofaktor yang disebut antitrombin, yang pada gilirannya mengikat protease koagulasi dan mengurangi pembekuan darah dalam prosesnya. Antikoagulan lain seperti obat warfarin berfungsi dengan menghambat proses dimana vitamin K terlibat dalam pembuatan gumpalan. Dengan mengganggu vitamin K, warfarin antikoagulan memastikan bahwa dibutuhkan waktu lebih lama untuk membentuk gumpalan.

Keuntungan:

Mengambil antikoagulan sangat membantu bagi orang yang memiliki riwayat infark miokard (MI), trombosis vena dalam (DVT), atau gumpalan di paru-paru (emboli paru). Idenya adalah bahwa antikoagulan membantu dengan menghentikan pembentukan gumpalan di masa depan pada orang yang rentan terhadap masalah ini.

Kekurangan

Ada risiko yang terkait dengan terapi antikoagulan seperti kemungkinan perdarahan yang lebih tinggi yang menyebabkan anemia atau bahkan perdarahan yang tidak terkontrol.

Contoh:

Heparin dan warfarin adalah dua jenis antikoagulan yang bekerja dengan cara berbeda untuk mencegah pembekuan darah. Edoxaban adalah antikoagulan baru yang digunakan oleh orang-orang dengan masalah jantung tertentu.

Apa itu Fibrinolitik?

Definisi:

Fibrinolitik adalah zat yang digunakan untuk membantu memecah gumpalan darah dalam aliran darah.

Cara kerja fibrinolitik:

Obat fibrinolitik dirancang untuk merangsang sistem fibrinolitik alami yang terlibat dalam proses menghilangkan bekuan darah dari aliran darah. TNKase adalah salah satu jenis fibrinolitik yang meningkatkan produksi plasmin yang melarutkan bekuan. Fibrinolitik juga memecah zat fibrin, yang terlibat dalam pembentukan gumpalan. Alteplase adalah obat yang merangsang pembentukan plasminogen menjadi plasmin yang melarutkan gumpalan. Plasmin sebenarnya memotong molekul fibrin, sehingga menyebabkan pembubaran bekuan.

Keuntungan:

Fibrinolitik adalah pengobatan yang sangat berguna untuk gumpalan yang mengancam jiwa yang telah terbentuk seperti yang dapat menyebabkan serangan jantung akut (juga disebut MI) dan stroke. Jika diberikan tepat waktu, obat fibrinolitik dapat melarutkan gumpalan tersebut. Hal ini sangat penting dalam kasus stroke iskemik di mana pemberian obat tersebut tepat waktu dapat membalikkan stroke dan gejala yang terkait.

Kekurangan:

Beberapa kelemahan terapi fibrinolitik termasuk kemungkinan reaksi alergi seperti angioedema. Ini juga dapat menyebabkan tekanan darah rendah dan pendarahan. Fibrinolitik juga dikontraindikasikan untuk orang yang mengalami stroke hemoragik di mana perdarahan lebih lanjut akan berbahaya.

Contoh:

Contoh fibrinolitik termasuk obat-obatan streptokinase, TNKase, dan eminase.

Perbedaan antara Antikoagulan dan Fibrinolitik?

Definisi

Antikoagulan adalah zat yang mencegah pembentukan gumpalan. Fibrinolitik adalah zat yang bekerja untuk memecah gumpalan yang sudah ada sebelumnya.

Mekanisme aksi

Cara kerja antikoagulan adalah dengan menghambat enzim yang mengaktifkan pembekuan atau mempengaruhi aktivitas vitamin K sehingga tidak terbentuk gumpalan. Cara kerja fibrinolitik adalah dengan memicu jalur fibrinolitik yang terlibat dalam melarutkan bekuan; ini sering melibatkan pengaktifan plasminogen.

kelebihan

Manfaat antikoagulan adalah zat ini baik sebagai pencegahan untuk menghentikan pembentukan gumpalan pada pasien yang memiliki riwayat MI, emboli paru, atau DVT sebelumnya. Manfaat fibrinolitik adalah sangat berguna dan efektif dalam melarutkan bekuan darah yang terbentuk ketika seseorang menderita DVT, MI, atau stroke iskemik.

Kontra

Kerugian penggunaan antikoagulan adalah dapat menyebabkan perdarahan dan anemia. Kerugian menggunakan fibrinolitik adalah kadang-kadang dapat terjadi reaksi alergi atau orang tersebut dapat mengalami perdarahan dan hipotensi.

Tabel perbandingan Antikoagulan dan Fibrinolitik

Ringkasan Antikoagulan Vs. Fibrinolitik

Antikoagulan dan fibrinolitik adalah obat yang bermanfaat yang digunakan untuk masalah pembekuan darah tertentu. Fibrinolitik mengganggu pembekuan dengan mempengaruhi bahan kimia yang memecah bekuan. Antikoagulan menghentikan pembentukan bekuan dengan mempengaruhi enzim yang terlibat dalam proses. Mekanisme kerja fibrinolitik dan antikoagulan berbeda. Kedua jenis obat dapat menyebabkan perdarahan karena mempengaruhi kemampuan darah untuk membentuk gumpalan.

FAQ

Bagaimana antikoagulan berbeda dari trombolitik?

Mekanisme kerjanya berbeda antara obat yang diklasifikasikan sebagai trombolitik dengan yang diklasifikasikan sebagai antikoagulan. Faktanya, mekanisme antikoagulan melibatkan penghentian produksi gumpalan sementara trombolitik bekerja untuk memecah gumpalan yang telah terbentuk.

Apa perbedaan antara fibrinolitik dan trombolitik?

Fibrinolitik dan trombolitik adalah obat yang sama yang bekerja untuk mengaktifkan plasminogen untuk memecah fibrin (protein yang terlibat dalam pembekuan) untuk membantu melarutkan gumpalan. Istilah ini digunakan secara bergantian untuk merujuk pada obat yang membantu memecah gumpalan yang telah dibuat di dalam tubuh.

Apa perbedaan antara obat fibrinolitik dan antiplatelet?

Kedua jenis obat mempengaruhi pembekuan darah. Namun, obat antiplatelet, tidak seperti obat fibrinolitik, bekerja secara spesifik untuk menurunkan pembentukan trombosit darah. Ini penting karena trombosit darah merupakan komponen penting dari bekuan darah.

Apa perbedaan antara antitrombotik dan antikoagulan?

Antitrombotik adalah istilah umum untuk menggambarkan obat yang digunakan untuk mengurangi pembekuan darah dalam beberapa cara. Antikoagulan adalah jenis obat antitrombotik spesifik yang bekerja pada kofaktor enzim untuk mengurangi pembentukan bekuan darah.

Associate Professor Biologi PhD dalam Biologi Kuantitatif di di Amerika Serikat

Dr. Rae Osborn menempuh pendidikan di Afrika Selatan dan Amerika Serikat. Dia memegang gelar Honours Bachelor of Science di bidang Zoologi dan Entomologi, dan Master of Science di bidang Entomologi dari University of Natal di Afrika Selatan. Dia telah menerima gelar PhD dalam Biologi Kuantitatif dari University of Texas di Arlington serta gelar AAS dalam Spesialis Jaringan Informasi dan AAS dalam Sistem Informasi Komputer, di Bossier Parish Community College di Louisiana. Keahliannya terletak pada penelitian dan penulisan untuk a berbagai tingkat pendidikan dan mengajar berbagai kelas Biologi. Dia telah dilatih sebagai dosen, peneliti dan ilmuwan komputer. Dia memiliki pengalaman sebagai penulis, peneliti dan sebagai guru perguruan tinggi, dan saat ini bekerja sebagai penulis lepas dan editor. Prestasinya termasuk menerima jabatan dan dipromosikan menjadi Associate Professor Biologi di Amerika Serikat dan menerbitkan makalah di jurnal peer-review .Kampung halamannya adalah Pietermaritzburg di Afrika Selatan di mana minat dan hobi utamanya adalah mengamati burung.

Postingan terbaru oleh Dr. Rae Osborn (lihat semua)

: Jika Anda menyukai artikel ini atau situs kami. Tolong sebarkan beritanya. Bagikan dengan teman/keluarga Anda.

Mengutip
APA 7
Osborn, D. (2022, 7 Agustus). Perbedaan Antara Antikoagulan dan Fibrinolitik. Perbedaan Antara Istilah dan Objek Serupa. http://www.differencebetween.net/science/health/difference-between-anticoagulants-and-fibrinolytics/.

MLA 8
Osborn, Dr.Rae. “Perbedaan Antara Antikoagulan dan Fibrinolitik.” Perbedaan Antara Istilah dan Objek Serupa, 7 Agustus 2022, http://www.differencebetween.net/science/health/difference-between-anticoagulants-and-fibrinolytics/.

Author: Jordan Morgan